Sunday, March 28, 2010

Corengnya Kain Putih Itu

Pernah dulu
Semasa dizahirkan kedunia
Masih lagi sucinya hati
Umpama kain putih bersih
Telah dicorak dan diwarnai
Sebuku hati yang masih lembut
Dengan keimanan dan kesopanan

Umur dilangkaui sekelip mata
Sesudah dikemudi hidup sendiri
Hati merah dan lembut
Mulai keras dan hitam
Kerana ia telah ternoda

Mendongak ke langit
Tanyalah kepada iman
Bersihkah lagi kain itu?
Dijemur terabai begitu sahaja

Keterlanjuran yang datang
Bukan kerana salah asuhan
Tapi hati hitam ini pernah keliru
Jalan bercabang jua yang dituju
Kerana nafsu menjadi penghulu

Ya Allah tunjukkan kami jalan yang lurus
Jalan yang kau berikan nikmat
Bukan jalan orang yang kau murkai
Dan juga bukan jalan orang yang sesat
Sesungguhnya pintu taubat masih terbuka
Dia Maha Pengampun dan Maha Santun

Blogged with the Flock Browser

2 comments:

Cikgu Norza said...

Corengnya kain putih itu
Masih bisa diputihkan semula
Asal ada tekad
Asal ada usaha
Janji yang maha pengasih
Dia masih sudi menerima
Biarpun putih itu sudah tercemar
Biarpun yang putih itu mula pudar
Subhana Allah!

Daeing Mayong said...

terima kasih atas jawapan kepada pertanyaan hati....