Sunday, November 19, 2017

Carilah Tuhan

Kredit : Fb Ustaz Hasnan Fan Club

Seorang Ustaz ke Barber Shop untuk gunting rambutnya. Ketika rambutnya sedang digunting, si tukang gunting rambut bertanyakan 1 soalan kpd si Ustaz.

BARBER: Saya nak tanya 1 soalan.

USTAZ: Ya, silakan.

BARBER: Benarkah Tuhan itu wujud?

USTAZ: Mestilah wujud. Kalau Tuhan tak wujud, pastinya kita pun tak wujud di dunia ni.

BARBER: Kalau betul Tuhan itu wujud, knp ketika manusia dlm kesusahan Tuhan tak bantu. Kalau betul Tuhan itu wujud, semestinya takkan ada manusia dlm kesusahan di dunia ini.

USTAZ: "Diam dan tersenyum sambil menggelengkan kepala".

BARBER: Knp Ustaz diam??

USTAZ: Kamu gunting rambut saya bagi siap dulu, dan saya akan jawab soalan tu selepas semua selesai.

Si tukang gunting ni pun dgn segera siapkan rambut Ustaz itu kerana ingin tahu apa jawapan Ustaz itu. Akhirnya siap.

BARBER: Ok dah siap Ustaz. Apa jawapannya Ustaz?

USTAZ: Berapa harga?

Barber: RM10 sahaja. (masih menunggu jwpn)

USTAZ: "Ustaz keluarkan dompet sambil tersenyum tanpa sebarang kata".

Setelah membayar Ustaz terus keluar dari kedai. Si tukang gunting terdiam melihat tindakan Ustaz yg agak pelik. Tiba² Ustaz masuk kembali ke kedai tersebut dgn membawa seseorang. Orang itu adalah pengemis jalanan (gambar).

USTAZ: Kamu tengok dia ni. Benarkah wujud Tukang Gunting Rambut dlm dunia ni??

BARBER: Mestilah wujud. Saya ni kan tukang gunting.

USTAZ: Kalau betul wujud tukang gunting, takkan ada manusia yg rambut tidak terurus seperti ini. Kalau betul wujud tukang gunting mesti rambutnya terurus.

BARBER: Dia yg tak pernah mencari tukang gunting, mestilah rambutnya tak terurus.

USTAZ: Jadi, itulah jawapan saya utk soalan kamu tadi.

BARBER: "Terdiam seketika".

USTAZ: Manusia yg tidak mencari Tuhan, sombong dgn Tuhan. Tuhan itu sentiasa ada dgn kita. Kalau kita mencari Tuhan, pasti hidup kita terurus seperti yg rambut yg dijaga.

BARBER: "Terus terdiam dan terkedu mendengar jawapan Ustaz itu dlm keadaan menitis air mata".

Moral of the story, hidup kita semua bergantung pertolongan dari Allah. Jgn sesekali kamu anggap kamu boleh hidup tanpa bantuan Allah. Sebenarnya Allah tidak memerlukan manusia. Tetapi manusia yang memerlukan Allah.

Wednesday, October 25, 2017

Ulang Dan Ulangan

  1. Persis suatu pemahaman yang baik adalah bergantung kepada tahap inteligensi akal seseorang.
  2. Mungkin ianya berbeza-beza berdasarkan kepada tahap kecergasan minda ataupun dayafikir semulajadi yang ada pada seseorang.
  3. Ada yang sungguh lemah dan berulangkali perlu diperjelaskan agar pemahamam kepada sesuatu perkara itu menjadi lebih baik, daripada tak tahu kepada tahu, tahu kepada lebih tahu dan sebaiknya.
  4. Tetapi, persoalannnya jika berulangkali diberitahu dan masih juga tidak faham ianya akan menjurus kepada dua persoalan.
  5. Pertamanya samada yang memberikan penerangan itu juga sebenarnya tidak ada pemahaman yang baik kepada sesuatu subjek yang diterangkan.
  6. Atau keduanya orang yang menerima peneranganan itu sebenarnya mempunyai masalah. Masalah apa ye? Then ask yourself to explain. It's not me.
  7. Walau bagaimanapun apa yang menjadi lebih parah apabila ada orang yang tidak faham dan buat-buat faham. Inilah masalahnya kerana tafsiran orang yang sebegini akan melencong kepada perkara yang sebenarnya. As simple all munafiqun people are like this. Again, ask yourself, if it is applicable to you.
  8. Actually, keintelektualan perlu disandarkan kepada pencapaian kertas akademik. That all Yang Arif. I have no further question.

Tuesday, October 24, 2017

Umpan Dan Pancing

  1. Ada orang suka memancing tetapi tidak mempunyai joran.
  2. Ada orang tidak suka memancing tetapi ada joran sendiri. 
  3. Ada orang ada joran, suka memancing tetapi tiada umpan.
  4. Ada pula ada joran tidak suka memancing tetapi mempunyai umpan. 
  5. Dan ada juga dia hanya ada umpan.
  6. Nah begitulah resamnya pelbagai orang. Sempurna itu berbeza-beza daripada sudut pandangan. 
  7. Dalam hidup joran itu nafsu dan nikmat dunia itu umpannya.
  8. Bagi si pemancing siang dan malam joran itu mesti dilontarkan ke dalam air. Sebilang masa joran mesti bekerja; dapat atau tidak ikan bukan tujuan utama. 
  9. Apa yang utama kail mesti ada dalam air. Biarlah anak-anak itu lapar dan bini sampai hilang sabar. Demi joran itu bini sering ditipu. Kerja lebih masa katanya. Sedar-sedar sedang berasap-asapan setia memasang joran pergi memancing rupanya.  
  10. Jika umpan dimakan adalah rezeki untuk si pemancing. Boleh dibawa pulang untuk hibur si isteri yang sedang berduka menunggu hingga ke petang mana hilangnya si abang. Jika hampa belaka alasan keluar bekerja menjadi agenda utama untuk selamatkan diri.

Gelak Sundal Vs Intel Outside

  1. Why him?
  2. Sebab aku rasa somebody are behind the scenes.
  3. And again it is terrible.
  4. Menyampah betul rasanya.
  5. Betulkah apa yang dipilih dan dilantik ini?
  6. Benarlah akhir zaman ramai yang tidak sepatutnya berada ditempatnya.
  7. Inikah yang dinamakan mengambil tanggungjawab sekadar mengangkat tanda tangan telunjuk?
  8. Again and again have to explain, why the RAM is so kecik or the processor is never process. Then it's supposed intel outside. Be careful.
  9. Apakah dengan bergelak sundal itu maknanya sudah cukup lawaknya?
  10. Oh alangkah ruginya bagi mereka-mereka yang tahu bahawa ada yang diangkat itu sebenarnya tidak tahu apa.
  11. Dan akhirnya sama-sama bergelak ketawa kecil bersama yang menangis.
  12. Oh sundalnya gelak itu.

19 OKtober datang lagi

  1. Alhamdulillah diberikan peluang oleh Maha Pencipta bertemu lagi 19 Oktober pada tahun 2017 ini  untuk yang kali ke 45.
  2. Buat arwah Mak, terima kasih kerana mengandung dan bertarung nyawa melahirkanku. Biasanya semasa Arwah Mak ada, aku pasti akan menelefon mak untuk melafazkan ucapan terima kasih ini berulang kali setiap 19 Oktober.
  3. Sejak Mak pergi; tiada lagi ucapan sebegitu yang dilafazkan tetapi dalam ingatan ini pasti berterusan melahirkan rasa terima kasih buat mak kerana menjadi seorang ibu yang paling hebat. Menjadi yang terbaik dalam yang terbaik. Kasih sayang Mak tiada tolok gantinya.
  4. Pengorbanan dan jerit payah mak semoga Allah membalasi syurga buatmu seorang srikandi hebat. Sememangnya sedikit pun tidak terbalas Mak akan susu dan jasamu itu. Apalah daya anakmu ini amat lemah Mak.
  5. Allah memberikan hanya sedikit masa untuk menjaga dan berbudi kepada Mak kerana Allah mengambil semula Mak di saat kami mulai berkongsi sebutir kemanisan dalam kehidupan.
  6. Allah menguji Mak dengan sakit kanser yang kesudahan penghujungnya seperti sudah dijangka.
  7. Mak melalui sakit itu dengan penuh derita. Kering sudah air mata Mak menahan sakit. Hilang sudah jerih Mak melawan sakit yang amat sangat itu sebagaimana gugurnya satu persatu rambut Mak selepas selesainya kimoterapi untuk melawan sel-sel kanser Mak.
  8. Pernah saya bersenda dengan Mak, Mak comellah sekarang; yang mana sebenarnya pada masa itu muka Mak mulai bengkak dan sakit.
  9. Disaat sakit yang amat sangat itu, Mak juga kehilangan penglihatan untuk melihat dunia sekelilingnya, menyaksikan bagaimana anak-anaknya memanjangkan sebuah kehidupan yang penuh dengan kisah-kisah airmata ini.
  10. Kami berpegang bahawa Allah menguji umatNya setakat mana yang hambaNya itu mampu menanggungnya.
  11. Mak hanya mampu mendengari suara anak-anak dan cucu-cucu yang baru bermanja dengan neneknya. Tetapi suratannya telah tertulis begitu Mak. Kami redha pada semua yang terjadi kerana Allah Maha Mengetahui akan sesuatu yang terjadi itu.
  12. Ya Allah Engkau gantilah kesakitan yang kau berikan kepada arwah Mak dengan meningkatkan darjatnya untuk mendapat redhaMu.
  13. Sesungguhnya hanya Engkau Maha Pengasih Dan Penyayang, dengan redhaMu kau jemputlah arwah Mak untuk menjadi penghuni syurgaMu.
  14. Buat adik-adik yang telah bersusah payah bersengkang mata menjaga arwah Mak, terima kasih banyak-banyak. Semoga Allah membalasnya dengan pahala dan memberikan kita dengan penghidupan yang lebih baik.
  15. Insya Allah generasi kamu yang akan datang akan menjaga kamu dengan baik sepertimana yang kamu telah lakukan yang terbaik buat emak.
  16. Akhirnya kehidupan ini perlu diteruskan dengan sifat kasih sayang; walaupun secara zahirnya kamu tidak nampak bagaimana kasih sayang itu dihulurkan kepada kamu.
  17. Saya sayang anda semua; untuk sesiapa sahaja yang mengenali diri ini tidak kira rakan sekelas, rakan sekerja, sahabat-sahabat handai, saudara mara dan sesiapa sahaja yang mengenali diri ini, terima kasih kerana menjadi sebahagian daripada rencah hidupku. Semoga Allah melindungi dan memberikan rahmatNya kepada kita semua.
  18. HABLUM MINALLAH WA HABLUM MINANNAS (jaga hubungan dengan Allah dan jagalah hubungan sesama manusia).

Wednesday, September 6, 2017

Hak Orang Lain Dalam Rezeki Kita

Seusai mengemas kesemua barang- barang yang akan dibawa pulang ke Negeri Kenyalang, tiba2 aku didampingi oleh isteri tercinta. Senyum2 malu dengan menampakkan wajah yang sedikit gelisah. Aku hanya perhatikan gerak geri dan bersedia mendengar apa jua tutur katanya.

Abang, ada tak duit seringgit ( RM 1 )? Balasku ada.Nak buat apa sayang? Ku lihatnya makin kelu. Nampak berkaca diruangan kelopak matanya. Tergagap-gagap apabila suara dilontarkan. Abang, sayang faham abang banyak berhabis sebulan dua ni. Membeli tiket ulang alik ke kampung halaman. Lumrah anak rantau. Terkadang melupakan untuk hal diri sendiri. Tapi sayang tiada punya niat lain. Sayang nak bersihkan rezeki abang. Sayang nak selamatkan abang dari murka Allah. Maafkan sayang, ujarnya perlahan.

Kalau abang ada seringgit (RM 1) , abang hadiahkan kepada sayang.Anggaplah ia sebagai nafkah pemberian abang kepada sayang. Allah, sesungguhnya aku terkedu Ya Allah.Air mataku mula berlinangan. Mungkin kita suami terlupa, atau memang keadaan kita yang mendesak.

Ya Allah, Kau anugerahkan kepadaku seorang wanita yang mulia hatinya. Demi Mu Ya Allah, aku akan berusaha tidak akan menyakiti hatinya.

Maafkan saya atas perkongsian ini. Tampak simple.Hanya nafkah. Walaupun isteri kita berkerja. Itu hak mereka. Hakikat yang lebih besar ialah rahmat Allah untuk kita dalam berumahtangga.Moga dengan kita berbuat baik kepada isteri, rahmat Allah akan mencurah2 dalam hubungan kita.Aamiin.

Dalam rezeki kita, tersimpan hak orang lain.Walau hanya seringgit !

Kredit to FB Wan Kamarul

Sunday, September 3, 2017

Hilangnya kasih ibu

Kadang-kadang masa cuti sekolah masa saya balik asrama.. Saya kerja di kedai makan Abang Leman.. Jadi pelayan.. Banyak saya belajar dengan Abang Leman.. Macam mana nak letak timun.. Kat mana letak telur.. Sangat detail.. Fuhh.. Cara dia tegur sikit pun tak buat pekerja-pekerjanya kecil hati… Susah nak jumpa tokey kedai makan macam Abang Leman…

Kedai makan dia sekarang D’semak Mersing… Ramai orang datang makan malam di sini.. Saya ingat lagi Abang Leman bagi saya gaji rm15 sehari.. Banyak sangat saya rasa.. Yelaa saya orang susah.. Mak ayah saya orang susah.. Saya balik kerja malam pukul 12.. Kadang-kadang pukul 1..

Apa pun saya suka kerja kat sini.. Sebab Abang Leman tak pernah halang saya solat kat masjid.. Solat jemaah.. Setiap waktu solat kat masjid..

Balik je rumah.. Kadang-kadang mak tak tido lagi.. Mak akan tanya.. “Dah solat Isyak?” Dah mak.. Kat masjid Alhamdulillah.. Saya pun keluarkan duit rm15 ringgit tadi dan bagi mak saya rm10.. Saya amik rm5.. Mak marah.. Tak yah mengada-ngada.. Adik kerja penat-penat..

Adik belanja laa.. Saya pun jawab..”Mak amik laa.. Tak tau bila lagi adik boleh bagi mak duit ke tak nanti.. Ambil je besok adik kerja lagi..” Saya terus bagi kat tangan mak saya.. Saya tau walaupun mak kata tak nak tapi saya tau dia sangat perlukan.. Saya rasa berkat hidup saya sekarang..

Disebabkan saya belajar bagi duit kat mak ketika saya belajar di asrama dulu.. Masa saya kerja kedai makan dulu.. Sebab tu saya belajar… Jangan sesekali sayang nak bagi duit kat mak ayah.. Pasti Allah melimpah ruahkan rezeki kita..

Sekarang saya baru terfikir.. Adakah kena buat baik berjasa pada mak ayah bila kita dah gaji besar-besar? Dah besar dah bekerjaya baru nak bagi duit kat mak? Tak sebenarnya.. Kena buat baik setiap masa dan apa jua keadaan..

2008 saat yang paling menyedihkan hidup saya.. Mak saya meninggal dunia setelah 14 tahun bertarung dalam sakit buah pinggang.. Yang penting mak saya senyum bila dapat tau yang saya dapat sambung belajar di matrikulasi Tangkak, Johor.. Mak tau anak dia tak pandai mana.. Nakal..

Tapi saya rasa benda yang paling gembirakan hati mak saya bila saya buat usaha dakwah kerja-kerja agama..

Saya selalu berbual ngan abang saya nombor 4.. “Teh.. Bestnya kalau mak masih ada sekarang.. Boleh bawak mak jalan-jalan dngan kereta kita.. Jalan-jalan luar negara.. Kita boleh bawak ayah je sekarang.. Takpelah teh kita buat yg terbaik untuk ayah kita sementara ayah masih ada.”

Bila ditinggalkan mak.. Rindunya nak kena rotan dengan batang paip getah dalam bilik air ngan mak.. Rindunya nak kena cili mulut.. Rindunya nak kena sebat sebab liat bangun subuh.. Rindunya nak tengok mak sign report kad sekolah.. Rindunya nak dengar nasihat mak.. YaAllah sayunya dan sebaknya hati ni bila terkenang peristiwa-peristiwa bersama mak.. Wahai anak-anak.. Satu hari nanti kita akan rasa kehilangan setelah pemergian mereka..

Sebab tu bila saya buat program motivasi mana-mana seluruh Malaysia.. Bila dengar cikgu kata “Ustaz.. Mereka tak hormat mak ayah mereka.. Tengking mak ayah mereka depan saya ustaz..” Saya rasa sebak sangat.. Sampai hati seorang anak buat mak macam tu..

Kadang-kadang bukan budak-budak sekolah je.. Orang yang dah bekerja pun kadang-kadang tinggikan suara dengan mak ayah.. Saya pernah dengar sorang ustaz bagitau saya “Halil.. Siapa pun kita nanti.. Kita motivator ke.. Kita pengarah ke.. Orang kaya ke.. Ingat.. Depan mak ayah kita kita seolah-olah lembu.. Buat apa sahaja yg dia suruh.. Rendahkan diri ketika bercakap dengan mereka..”

– Sumber : BaniViral

Friday, September 1, 2017

Ar-Rahman

Kegigihan lelaki ini naik LRT untuk membeli ikan di pasar Chowkit membuatkan saya terdiam. Duduk di sebelah saya ialah seorang lelaki dalam lingkungan 40an. Saya dah mula perasan beliau sejak menunggu di stesen Bandaraya lagi. Berjalan seorang diri dan memegang beberapa bungkusan plastik dengan erat. Sepanjang jalan di dalam LRT, semua orang diam. Sibuk dengan hal masing-masing. Tiba-tiba sahaja beliau menegur saya, Saya memandang beliau dan senyum. Angguk-angguk. " Thailand dengan Vietnam ni depa memang dah berlatih tengah hujan. Depa pandai main ", beliau menambah. Saya cuba ubah topik perbualan. " Mai dari mana tadi bang ? Nak balik mana ni ? ", soal saya kepada beliau dalam loghat utara. " Pi Chowkit tadi. Kak hang suruh pi cari ikan sardin sekilo dua habuan nak buat laksa. Esok lusa kan raya. Saudara nak mai rumah " " Nak balik Alam Sutera ni. Sana ikan mahai. Di Chowkit 3 kilo baru sepuluh ringgit. Modai LRT tak sampai 5 ringgit pi balik ", beliau menambah. " Lani semua kena jimat dik oi. Jauh sikit pun takpalah. Ada LRT ni kita senanglah sikit nak pi mana-mana " " Dari Stesen Bandaraya pi Chowkit naik bas percuma tu ja. Tak gaduh nak jalan kaki dah. Mudah sangat aih " Saya masih diam. Beliau bingkas bangun untuk turun di stesen berikutnya. Kami berpisah di situ. Di Stesen Alam Sutera. Nikmat apa lagi yang kita mahu dustakan ? Di saat kita pening kepala berfikir mahu makan di mana sekejap lagi, rupanya ada saudara kita yang sanggup berjalan jauh dengan LRT demi sekilo dua ikan sardin yang murah. Dan sekurang-kurangnya kejadian tadi membuatkan kita semua berfikir tentang nikmat Tuhan. Begitu banyak di depan mata hingga mungkin kita tidak pernah menyedarinya. Kredit: Ikram Al-Banjari Saudagar Jalanan

Thursday, August 17, 2017

Perniagaan yang menguntungkan

Wahai anak Adam! Kalian tidak lain hanyalah kumpulan hari semata-mata, setiap satu hari berlalu begitu sahaja maka sebahagian daripada diri kalian pun berlalu pergi.

Wahai anak ADam, juallah duniamu untuk akhiratmu, nescaya kamu untung dikedua-duanya, dan janganlah janganlah kamu jual akhiratmu untuk duniamu, kerana kamu akn rugi kefua-duanya. SInggah  di dunia ini sebentar, sedangkan tinggal di akhirat sana sangatlah panjang.

Begitulah petikan kata-kata Imam Hassan al-Basri

Tuesday, August 15, 2017

Berpada-pada dalam berfikir

Hidup jangan terlalu berfikiran kompleks.

Seorang Ayah yang tidak berpendidikan tinggi bersama dengan seorang anaknya yg terpelajar pergi berkemah di suatu tempat.

Mereka mendirikan kemah, lalu pada waktu malam keduanya tertidur.

Beberapa jam kemudian si ayah membangunkan anaknya.

Ayah :
cuba kau tenguk di langit, apa yg kau nampak.?

Anak :
sya melihat jutaan bintang, pak.

Ayah :
Jadi apakah maksud tu berjuta bintang.?

Anak :
secara astronomi, ia memberitahu kita bahawa terdapat jutaan galaksi, bintang dan planet di alam semesta..

Si ayah lalu menampar anaknya dengan kuat, lalu berkata,
"Banggang!  maksudnya, kita punya kemah sudah kena curi.!!"

Moral :
Jika terlalu berfikiran kompleks, hidup kita akan haru-biru.

Saturday, July 22, 2017

Dia bidadariku

Petikan drp FB Ustaz Ebit Liew

Tadi masa jalan dekat wangsa maju. Masa parking di sebelah saya ada sebuah kereta Audi baru parking. Saya tengah sibuk urus anak-anak turun dari kereta. Pemandu Audi tu tengok saya. Ikut jer saya bersama isterinya dan seorang anaknya...
Sampai masuk jerr dalam pasar raya. Dia terus salam saya. Ustaz Ebit lew kan? Yer saya. Selamat hari raya...

Ya Allah ustaz. Saya peminat ustaz no 1. Bidadari saya pun sama....saya mula kenal ustaz setahun yang lepas. Dulu saya kasar, keras dan tiada perasaan. Saya cuma tahu kerja jer siang malam. Isteri saya suri rumah. Dia stress tak pernah bawa jalan-jalan. Sebenarnya duit pun tak pernah cukup. Sehinggalah hutang makin banyak. Duit tak cukup walau kerja siang malam...

Saya mula dengar ceramah ustaz. Isteri saya beli buku ustaz. Dia baca isterikuBidadari. Dia hadiahkan. Saya baca sebab saya dengar cd ustaz. Dulu-dulu masa remaja saya ada belajar usaha dakwah. Solat berjemaah tapi semua dah tinggal...bila dengar ustaz ceramah, saya rindu semua tu semula. Rindu sangat ketenangan..

Syukur ustaz. Saya mula panggil isteri saya Bidadari sayang. Wahai bidadariku..saya solat berjemaah semula. Tak tinggal solat. Macam mana-mana pun mesti saya solar berjemaah. Buat amalan baca Hadis di rumah. Saya mula belajar semula usaha dakwah.

Semuanya berubah ustaz. Saya syukur sangat pada Allah...
Perniagaan saya menjadi. Tak sangka-sangka semuanya..Syukur pada Allah. Paling penting berkat cukup dan saya semakin belajar kasih sayang..ustaz bagi bunga pada bidadari... Saya bagi bunga pada bidadari saya... Ustaz masak. Saya mula belajar masak di rumah. Ustaz suruh buang sampah, saya buat. Ustaz lipat kain pun saya ikut.. ustaz kata buat baik pada mak ayah. Belanja mertua pun saya buat..
Ada sekali tu projek tu saya patut tak dapat dah. Saya sedih juga. Takdir Allah, saya beri hadiah pada mak ayah mertua, projek tu terus dapat...

Betul ustaz solat dan kasih sayang benar-benar ubah hidup saya. Allah beri semuanya. Terima kasih Allah. Segala puji Milik Allah....

Allah sayang abang dan isteri. Allah sayang..Dia peluk saya.
Saya sebak dan syukur kerana itulah niat saya masa tulis buku isterikuBidadari. Paling kurang setiap orang mula melihat pasangannya sebagai bidadari. Dan ingin menjadikan pasangannya bidadari syurga..buat wanita pula supaya mereka sedar mereka teramat istimewa dan mulia kerana merekalah bidadari di dunia dan akhirat. Menjadi bidadari paling mulia dan tinggi dalam syurga yang teramat sangat indahnya dan cantiknya-oleh ust Ebit Lew

Tuesday, July 18, 2017

Terhijabnya Hidayah

Seorang pemuda mengadu kepada Imam Hasan Al Basri:

"Aku telah melakukan maksiat kepada Allah dan aku banyak dosa. Tapi sungguh pun demikian, Allah melimpahkan kekayaan dunia kepadaku. Aku tidak ada banyak masalah dalam hidup".

Lalu Imam Hasan al Basri bertanya kepadanya: "Apakah kamu bangun di malam hari untuk qiyamullail?"

Pemuda itu menjawab: "Tidak."

Hasan al Basri: "Cukuplah itu sebagai hukuman bagimu, kamu terhalang untuk bermunajat kepada Allah..!"

Sunday, June 18, 2017

Hadis-hadis Pilihan - Hadis 1 Apakah itu Iman?

Saidina Abu Ummah (R.A) meriwayatkan Rasulullah SAW telah ditanya oleh seorang lelaki, "Wahai Rasulullah, apakah itu iman? " Baginda bersabda, "Apabila kamu bergembira terhadap amalan baik kamu dan bersedih atas amalan buruk kamu maka kamu ialah seorang yang beriman."

BICARA IMAN UNTUK TENANG - Malam Al Qadar

Sayangnya, kita lebih terfokus melihat tanda-tanda mendapat Al Qadar pada alam, pada pokok, air dan lain-lain yang berada di luar diri.

Sedangkan tanda mendapat Al Qadar itu ada pada diri sendiri.

Bukankah mereka yang bertemu dengan malam Al Qadar amat bertuah kerana doa, taubat dan hajatnya “diangkat” oleh para malaikat lalu dimakbulkan Allah?

Jadi, jika seseorang mendapat Al Qadar tentu jiwanya lebih tenang, akhlaknya menjadi lebih baik dan ibadahnya (sama ada habluminallah dan habluminannas) bertambah lebat dan hebat.

Malam Al Qadar ialah malam yang paling sibuk laluan ke langit dunia (umpama trafik jam) kerana turunnya pelbagai malaikat yang tidak kira banyaknya. Meriah sungguh sampai terbit fajar.

Malaikat turun secara luar biasa banyaknya itu termasuklah yang paling tinggi pangkatnya di kalangan mereka – malaikat Jibrail.

Masing-masing ada tugasnya. Pelbagai urusan dilaksanakan oleh mereka.

Salah satu urusan ialah “bertamu dalam hati” orang Islam yang bersih hatinya. Sekali bertamu tetapi kesannya berpanjangan. Impaknya, hati orang yang pernah menjadi tempat singgah malaikat akan berubah.

Bisikan para malaikat mula mengambil tempat yang khusus dan menjadi begitu dominan dalam kehidupan seseorang itu.

Mulai detik itu bisikan kebaikan (dari malaikat) akan mengatasi bisikan kejahatan (dari syaitan) dalam hati orang tersebut.

Ya, hidup ini sebenarnya kita lalui antara dua bisikan. Pertama, bisikan “hati kecil” yang suci dan baik. Kedua, bisikan “hati besar” yang kotor dan jahat.

Bisikan ini sentiasa berperang dalam hati. Justeru, hati hakikatnya adalah wadah rebutan antara malaikat dan syaitan. Antara ilham dan waswas.

Siapa yang menang, dialah yang akan menakluki hati dan terarahlah hati itu ke arah yang dikehendaki oleh “penakluknya”.

Firman Allah:“Dan beruntunglah orang yang membersihkan dan merugilah orang yang mengotorinya.” (Surah al-Syams 91: 9-10)

Orang yang mendapat malam Al Qadar sungguh bertuah. Hasil mujahadah, doa, taubatnya pada malam berkenaan, malaikat terus bertamu dan mendominasi hatinya.

Sejak malam itu suara hati kecilnya akan sentiasa mengatasi hati besarnya.

Mujahadahnya akan terbantu.

Perjalanannya menuju Allah akan lebih terpimpin dan terjamin.

Hatinya menjadi pusat kesucian dan kebaikan… maka lahirlah yang baik-baik sahaja pada tindakan dan percakapan.

Mahmudahnya menenggelamkan mazmumah.

Itulah hati orang yang telah mendapat malam Al Qadar.

Orang lain mungkin tidak perasan pada awalnya. Ia hanya dapat dirasai oleh orang yang mengalaminya.

Rasa tenang, bahagia, lapang dan sejuk.

Kemudian sedikit demi sedikit orang lain mula ketara… Ah, dia sudah berubah. Ah, indahnya perilakunya.

Subhanallah, dia telah berubah. Apa yang ada dalam hatinya mula terserlah.

Dan itulah tanda-tanda malam Al Qadar tahun itu yang paling ketara dan terasa, bukan pada alam dan jagat raya tetapi pada diri manusia makhluk yang sempurna.

Semoga malam-malam berbaki ini, kita akan menambah pecutan amal. Tidak kiralah sama ada Al Qadar telah berlalu atau masih menanti detik untuk bertamu.

Kita tidak akan menunggu tetapi kita akan memburu.

Kita akan terus memburu sekalipun malam ganjil telah tamat dan Ramadhan sudah berakhir.

Sampai bila? Sampai bila-bila. Kerana bagi mukmin yang cintakan Allah, seolah-olah setiap malam adalah ‘malam Al Qadar’.

Al Qadar boleh datang, boleh pergi… tetapi Penciptanya sentiasa ada… sampai bila-bila. Semoga kita mati, setelah bertemu malam Al Qadar ini  atau dalam perjalanan menuju malam Al Qadar nanti…

Persediaan menemuinya bukan dibuat  semalaman, seharian, mingguan atau bulanan.

Tetapi seluruh hayat kita adalah persediaan untuk “menemuinya”. Mengapa?

Kerana perjuangan membersihkan hati adalah perjuangan sepanjang hayat.

Qalbun Salim (hati sejahtera) itu adalah cita-cita abadi kita!

Ya Allah, untuk mengatakan cinta, aku takut berdusta. Untuk mengatakan tidak, aku takut derhaka. Aku hanya insan hina, yang sedang jatuh bangun di jalan berliku menuju-Mu. Bantulah aku... kasihanilah aku Ya Allah..

Friday, June 2, 2017

Siapa Lukman Hakim

Diriwayatkan satu-satunya manusia yang bukan nabi, bukan pula Rasul, tapi kisah hidupnya diabadikan dalam Qur'an adalah Lukman Al Hakim. Kenapa, tak lain, disebabkan kehidupannya penuh hikmah. Suatu hari dia menasihati anaknya tentang hakikat hidup.

"Anakku, jika makanan telah memenuhi perutmu, maka akan matilah pemikiran da kebijaksanaanmu. Semua anggota badanmu akan malas untuk melakukan ibadah, dan hilang pulalah ketulusan dan kebersihan hati. Padahal hanya dengan hati bersih manusia bisa menikmati kelazatan berzikir."

"Anakku, kalau sejak kecil engkau rajin belajar dan menuntut ilmu. Dewasa kelak engkau akan memetik buahnya dan menikmatinya."

"Anakku, ikutlah engkau pada orang-orang yang sedang mengusung jenazah, jangan kau ikut orang-orang yang hendak pergi ke pesta pernikahan. Ini kerana jenazah akan mengingatkan engkau pada kehidupan yang akan datang. Sedangkan pesta pernikahan akan membangkitkan nafsu duniamu."

"Anakku, aku sudah pernah memikul batu-batu besar, aku juga sudah mengangkat besi-besi berat. Tapi tidak pernah kurasakan sesuatu yang lebih berat daripada tangan yang buruk perangainya."

"Anakku, aku sudah merasakan semua benda yang pahit. Tapi tidak pernah kurasakan yang lebih pahit dari kemiskinan dan kehinaan."

"Anakku, aku sudah mengalami penderitaan dan bermacam kesusahan. Tetapi aku belum pernah merasakan penderitaan yang lebih susah daripada menanggung hutang."

"Anakku, sepanjang hidupku aku berpegang pada lapan wasiat para nabi. Kalimat itu adalah:

1. Jika kau beribadah pada Allah, jagalah fikiranmu baik-baik.
2. Jika kau berada di rumah orang lain, maka jagalah pandanganmu.
3. Jika kau berada di tengah-tengah majlis, jagalah lidahmu.
4. Jika kau hadir dalam jamuan makan, jagalah perangaimu.
5. Ingatlah Allah selalu.
6. Ingatlah maut yang akan menjemputmu
7. Lupakan budi baik yang kau kerjakan pada orang lain.
8. Lupakan semua kesalahan orang lain terhadapmu.