Friday, September 9, 2011

Kucing Itu Rupanya Musang

  1. Akhirnya pasti akan termaktub suatu keputusan samada suka atau tidak, pilihan mesti dibuat. Dalam kehidupan akan hanya ada dua pilihan. Akhir kehidupan nanti, manusia juga akan dinilai dengan berdasarkan kepada dosa dan pahala untuk diletakkan dalam syurga atau neraka. Sesungguhnya Allah tidak pernah memungkiri janjiNya.
  2. Sekali lagi sama-sama kita bermuhasabah bahawa Allah tidak memaksa kita mengikuti hukumnya tetapi apa yang pasti kita terpaksa menerima apa sahaja balasan berdasarkan pilihan samada mengikut arahanNya atau mengingkari arahanNya.
  3. Berbalik kepada perkara pokok, sebenarnya yang disangka kucing itu adalah sebenarnya seekor musang yang berbau busuk.
  4. Nampak asalnya musang itu macam jinak tetapi musang itu telah mengigit berdarah hati ini. 
  5. Dihulurkan salam tidak dibalasi; ditanya khabar berdiam diri; kerana hanya rasa ketidakpuashatian yang membara.
  6. Perlu pasrah ada yang tidak disukai akan mendatangi sebahagian hidup yang dilalui dalam masa-masa yang salah ; tidak diingini. Betulkah katanya serabut kepala otak? Atau sekadar hati yang tidak sihat itu mulai sakit.
  7. Samakah sakit hati atau hati yang sakit. Mana yang lebih buruk, besar kepala atau kepala besar?
  8. Dalam samar-samar itu perlu dicari cahaya menyuluh supaya musang jangan disangka kucing.

No comments: